Ada Pasar Gelap Pada Salah Satu Layanan Cryptocurrency Terbesar Di Eropa


Pasar gelap berkedok cryptocurrency adalah salah satu layanan crypto terbesar di Eropa Timur, menurut studi selama setahun oleh perusahaan analisis blockchain Chainalysis.

Dalam Laporan Geografi Cryptocurrency 2020, yang kutipannya diterbitkan hari ini, Chainalysis menemukan bahwa pasar darknet Hydra adalah layanan crypto terbesar keenam berdasarkan volume di wilayah tersebut, yang terdiri dari Rusia, Ukraina di antara negara-negara lain.

Pasar Darknet adalah pasar gelap online tempat seseorang dapat membeli dan menjual obat-obatan, paspor palsu, dan barang serta layanan terlarang lainnya untuk cryptocurrency. "Tidak ada wilayah lain yang memiliki pasar darknet atau layanan terlarang lainnya dalam sepuluh layanan teratasnya," tulis tim peneliti Chainalysis dalam laporan tersebut.

Faktanya, Chainalysis menemukan bahwa Eropa Timur adalah pusat dunia untuk aktivitas pasar darknet, dengan 21% aktivitas pasar darknet dunia berakhir di wilayah tersebut. Wilayah ini mengirimkan total $ 41 miliar ke entitas ilegal, atau 1,4% dari total volume transaksi.

Apa yang membuat temuan Chainalysis penting adalah bahwa perangkat lunak analisis blockchainnya adalah salah satu dari sedikit yang mampu mengetahui bagaimana cryptocurrency bergerak di seluruh dunia.

Teknologi ini membantu Chainalysis mengidentifikasi pasar darknet, lalu melacak dana yang mengalir masuk dan keluar dari dompet yang dikendalikan oleh layanan tersebut.
“Sebagai hasilnya, kami dapat melihat ke mana semua uang akan pergi ketika meninggalkan pasar darknet,” kepala penelitian Chainalysis, Kim Grauer, mengatakan pada Decrypt.

Grauer menemukan bahwa ketika cryptocurrency meninggalkan pasar darknet, "pada umumnya, jenis layanan yang paling umum yang digunakan dana adalah layanan yang sebagian besar berbasis di Eropa Timur ini." (Petunjuk lain yang lebih jelas, seperti iklan berbahasa Rusia, membantu mengarahkan Chainalysis ke arah yang benar, kata Grauer).

Terlebih lagi, Chainalysis menemukan bahwa Eropa Timur adalah pemimpin dunia dalam hal ransomware, menurut penelitian tersebut, yang berlangsung antara Juli 2019 dan Juni 2020. Lebih dari 23% dana yang dikirim para korban ke alamat ransomware dapat dilacak ke wilayah tersebut. . (Mungkin karena sekolah Rusia mendorong siswa sekolah menengah untuk belajar kode, bahaya Chainalysis. Gabungkan dengan PDB yang lebih rendah dan budaya peretasan yang disponsori negara, dan: bingo!)

Namun, kejahatan hanyalah sebagian kecil dari ekonomi crypto Eropa Timur. Chainalysis menemukan bahwa Ukraina dan Rusia adalah pemimpin dunia dalam adopsi crypto.

Indeks Adopsi Globalnya, yang memperhitungkan ukuran dan kekayaan suatu negara, menunjukkan bahwa negara-negara tersebut sebenarnya ... menggunakan mata uang kripto, kelas aset yang masih banyak dianggap spekulatif. Pada tahun sebelumnya, Chainalysis memperkirakan bahwa Rusia mengirim lebih dari $ 16,8 miliar mata uang kripto dan menerima $ 16,6 miliar; Ukraina telah mengirim $ 8,2 miliar dan menerima $ 8 miliar.

"Meskipun angka-angka itu jauh lebih rendah daripada jumlah yang kami lihat untuk China, AS, dan negara-negara terkemuka lainnya, angka-angka itu menunjukkan tingkat adopsi yang jauh lebih tinggi ketika kami mempertimbangkan ukuran populasi dan ekonomi kedua negara," tulisnya.
Salah satu faktor penyebabnya mungkin karena ketidakpercayaan yang meluas pada sistem perbankan Rusia, kata Chainalysis.

“Apa yang kami dengar adalah bahwa cryptocurrency lebih murah, lebih terjangkau, dan cukup ada di mana-mana di Ukraina dan Rusia, terutama dalam hal pembayaran lintas batas, dan hanya mendapatkan akses dengan cara yang tahan sensor,” kata Grauer.

Memperkecil dari Eropa Timur, Grauer mengatakan bahwa laporan tersebut menunjukkan bahwa “Cryptocurrency benar-benar merupakan fenomena global; kami menemukan aktivitas di hampir setiap negara. "
(Sumber : Decrypt)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ada Pasar Gelap Pada Salah Satu Layanan Cryptocurrency Terbesar Di Eropa"

Posting Komentar