Gugatan Manipulasi Harga Bitcoin Tahun 2017 Terhadap Theter


Gugatan manipulasi pasar iFinex crypto Tether terus berlanjut. Pekan lalu, Hakim Katherine Failla dari Distrik Selatan New York memilih Roche Cyrulnik Freedman sebagai penasihat sementara penggugat, dan empat saksi dari warga sipil dikonsolidasikan ke dalam tindakan kelas tunggal: Leibowitz v. IFinex Inc.

Dalam keluhan tersebut, anak perusahaan iFinex, Bitfinex, dan stablecoin Tether (USDT) terkait telah dituduh memanipulasi pasar Bitcoin pada tahun 2017 - sesuatu yang dengan tegas ditolak oleh perusahaan. Kombinasi lama dan baru Ini bukan tindakan biasa.

Seperti yang diamati Failla ketika mengumumkan keputusan penasihat utamanya pada 27 Februari 2020 melalui telepon konferensi, dia mengklaim bahwa kasus itu menggabungkan yang lama dan yang baru:

“Hukum cryptocurrency cukup baru telah banyak masalah dan tidak banyak resolusi, tetapi ada banyak hukum yang mapan di luar sana sehubungan dengan persyaratan permohonan, sehubungan dengan masalah antimonopoli tradisional "

Kasus ini telah mencapai titik belok di mana kelompok-kelompok penggugat yang telah bersaing di antara mereka sendiri untuk mendapatkan keunggulan sekarang harus bergabung dan menghadapi iFinex Inc. secara langsung, Ini saat yang tepat untuk bertanya:
Tantangan apa yang menanti para pelapor?
Sebuah rintangan besar Felix Shipkevich, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam masalah hukum dan peraturan terkait cryptocurrency di Shipkevich PLLC, mengatakan kepada Cointelegraph:

“Saya pesimis bahwa mereka [yaitu, penggugat] akan dapat mengatasi rintangan untuk membuktikan manipulasi pasar dari mata uang terdesentralisasi seperti Bitcoin. ” 

Ruang lingkup manipulasi pasar dapat berbeda dari satu industri ke industri lainnya, kata Shipkevich. Adalah satu hal untuk membuktikan manipulasi pasar dengan komoditas berjangka tetapi yang lain membuktikannya dengan efek ekuitas. Cryptocurrency masih sangat baru sehingga tidak jelas ke mana pengadilan akan bersandar sehubungan dengan manipulasi pasar.

"Klaim manipulasi harga berdasarkan Commodity Exchange Act (CEA) sulit untuk dibuktikan," 

menurut pernyataan kepada Cointelegraph oleh Anne Termine, seorang pengacara dengan Covington  Burling LLP dan mantan kepala pengadilan untuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas Amerika Serikat (CFTC) ) divisi penegakan. Dia menambahkan:

"Membuktikan biaya manipulasi harga di mana Bitcoin adalah komoditas yang mendasarinya hanya menambah lapisan kompleksitas." 

Dalam membuktikan manipulasi pasar, biasanya ada empat "cabang", atau faktor, yang harus diperhitungkan, kata Shipkevich. Dua di antaranya mungkin bermasalah bagi penggugat:
Apakah ada niat menipu untuk memanipulasi pasar?
Dengan kata lain, apakah orang berkoalisi untuk menggerakkan harga suatu komoditas naik atau turun?
Karena sifat desentralisasi dari pertukaran dan buku besar crypto, ini bisa sulit untuk dibuktikan dalam kasus Bitcoin. Apakah ada dominasi harga?
Faktor lain untuk mendominasi pasar. Perusahaan biasanya harus mampu mendominasi pasar untuk memanipulasinya.

Jika seseorang membeli semua crypto dalam penawaran koin awal, itu adalah loop tertutup, dan jalan untuk mendominasi atau memonopoli pasar itu menjadi kemungkinan nyata, kata Shipkevich. Tetapi bagaimana Anda membuktikan dominasi harga terhadap BTC, yang memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 166 miliar pada tanggal 6 Maret? Mungkin sulit. Termine ditambahkan ke gagasan:

“Manipulasi harga membutuhkan bukti kemampuan untuk membuat / menyebabkan harga buatan dan bukti bahwa para terdakwa, pada kenyataannya, menyebabkan harga kontrak berjangka - kontrak berjangka Bitcoin, dalam hal ini - menjadi palsu. Sementara fakta dapat digunakan untuk menetapkan maksud spesifik yang diperlukan dan kemampuan untuk menyebabkan harga tiruan, membuktikan harga buatan memang, pada kenyataannya, terjadi seringkali dapat menjadi sulit tetapi teknis untuk analisis. ” 

Yang jelas, bagaimanapun, adalah bahwa Tether terus memainkan peran yang terlalu besar dalam perdagangan Bitcoin. Pada bulan Desember 2019, perdagangan BTC ke USDT mewakili 76,2% dari total volume BTC yang diperdagangkan ke dalam mata uang fiat atau stablecoin, menurut CryptoCompare's Exchange Review Desember 2019.

Ini bahkan lebih tinggi di masa lalu dan menunjukkan setidaknya kemungkinan pengaruh jika tidak dominasi. Seperti yang dikatakan Profesor Negara Bagian Ohio John Griffin kepada Newsweek pada bulan November: "Crypto dapat didorong dengan mudah oleh paus besar." Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Cointelegraph, Penasihat Umum Tether Stuart Hoegner dengan keras membantah melakukan kesalahan:

“Tether dan afiliasinya tidak pernah menggunakan token atau penerbitan Tether untuk memanipulasi pasar cryptocurrency atau harga token. Semua token Tether sepenuhnya didukung oleh cadangan dan dikeluarkan sesuai dengan permintaan pasar dan bukan untuk tujuan mengendalikan harga aset kripto. "

Masalah dengan stablecoin secara umum Sidharth Sogani, pendiri dan CEO Crebaco Global Inc., perusahaan pemeringkat kredit kripto dan blockchain, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa stablecoin, secara umum, merugikan cryptocurrency dan mata uang kertas karena mereka "menciptakan manipulasi dan penciptaan kekayaan buatan, yang menghasilkan dalam inflasi ekonomi. " Adapun Tether, khususnya, perusahaan ini juga tergabung

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Gugatan Manipulasi Harga Bitcoin Tahun 2017 Terhadap Theter"

Posting Komentar