Upaya Komunitas Kripto dan Blockchain Dalam Melawan Virus Corona


Startup Cina FUZAMEI telah meluncurkan platform berbasis blockchain yang berfokus pada filantropi untuk melacak dan mengelola data. Dijuluki "33 Charity," platform ini dirancang untuk meningkatkan transparansi dan efisiensi proses internal bisnis, termasuk organisasi amal, menurut siaran pers yang diterbitkan pada 7 Februari 2020. Platform ini tampaknya merupakan jaringan bersama di mana organisasi dapat mendaftar, menyimpan dan mengelola informasi tentang individu.

Meningkatkan sistem kepercayaan sosial 
Pengirim dan penerima dapat membuat permintaan atas nama mereka sendiri, sementara lembaga medis dapat mengajukan sertifikat otoritas melalui agen otentikasi identitas untuk mendapatkan tanda tangan. Sertifikat CA berisi informasi tentang suatu entitas atau orang, termasuk nama, detail kontak, kunci publik, dan tanggal kedaluwarsa untuk sertifikat tersebut. Sertifikat tersebut membantu memverifikasi identitas dan menautkannya ke pasangan kunci kriptografis dengan sertifikat digital.

Dikutip Dari CoinTelegraph, Bersamaan dengan peluncuran platformnya, FUZAMEI mengumumkan kontribusi 100.000 yuan Tiongkok ($14.280) untuk memerangi wabah virus korona saat ini. Perusahaan menghabiskan 60.000 yuan Tiongkok ($8.500) dari jumlah itu untuk pasokan medis. FUZAMEI sebelumnya mengatakan kepada Cointelegraph bahwa mereka telah mengajukan lebih dari 300 paten blockchain, 295 di antaranya diterbitkan, dan delapan di antaranya disahkan November lalu.

Crypto dan komunitas blockchain melawan virus corona 
Exchange crypto ternama Binance berjanji untuk menyumbangkan 10 juta yuan Tiongkok ($1,44 juta) untuk membantu mendorong dalam memerangi wabah berbahaya corona virus.

Perusahaan layanan pemasaran Blockchain Crypital juga meluncurkan upaya donasi amal untuk memperoleh pasokan medis bagi para korban corona virus di Wuhan, dan mengumumkan bahwa mereka akan menciptakan sistem donasi berbasis blockchain yang memungkinkan transparansi dan efisiensi yang lebih besar. Hyperchain juga mengungkapkan peluncuran platform berbasis blockchain untuk melawan epidemi corona virus.

Ini akan berfungsi sebagai portal sumbangan pasokan medis untuk mendukung rumah sakit di Cina. Potensi Blockchain untuk memastikan bantuan yang lebih adil,dan distribusi dana yang disumbangkan telah diakui oleh organisasi terkemuka di seluruh dunia, termasuk PBB, Palang Merah Internasional dan Dana Margasatwa Dunia. Kasus coronavirus hanyalah contoh lokal tentang seberapa efektif blockchain telah membantu meningkatkan sumbangan amal dalam beberapa tahun terakhir.

Subscribe to receive free email updates: