Siapakah Yang Menciptakan Dan Mengendalikan Bitcoin?


Bitcoin merupakan asset digital keuangan masa depan yang kian populer, beberapa negara pun sudah melegalkan perdagangan bitcoin sebagai instrument investasi bahkan di beberapa negara di dunia telah melegalkan Bitcoin sebagai alat pembayaran. Indonesia sendiri telah melegalkan Bitcoin sebatas investasi digital asset sama halnya dengan investasi saham, pasar modal, dsb.

Ditengah makin populernya asset kripto bernilai ratusan juta ini, banyak masyarakat bertanya-tanya, siapa sebenarnya yang menciptakan dan mengendalikan Bitcoin hingga harganya bisa begitu mahal dan banyak orang mulai melirik investasi Bitcoin??? Berikut ulasannya :

Definisi bitcoin Bitcoin (BTC)
Bitcoin adalah mata uang digital, yang digunakan dan didistribusikan secara elektronik. Bitcoin adalah jaringan  peer-to-peer terdesentralisasi. Tidak ada satu lembaga atau orang yang mengendalikannya. Bitcoin tidak dapat dicetak dan jumlahnya  terbatas - hanya 21 juta Bitcoin.

Siapa yang menciptakan Bitcoin? 
Bitcoin pertama kali diperkenalkan sebagai perangkat lunak open-source oleh programmer anonim, atau sekelompok , di bawah Satoshi Nakamoto (nama samaran) pada tahun 2009. Ada banyak desas-desus tentang identitas asli pencipta BTC, namun semua orang yang disebutkan dalam desas-desus itu secara terbuka para programmer menyangkal menjadi Nakamoto.

Nakamoto sendiri pernah mengklaim sebagai pria berusia 37 tahun yang tinggal di Jepang. Namun, karena bahasa Inggrisnya yang sempurna dan perangkat lunaknya tidak diberi label dalam bahasa Jepang, ada keraguan yang masuk akal tentang hal ini. Sekitar pertengahan 2010, Nakamoto pindah ke hal lain, meninggalkan Bitcoin di tangan beberapa anggota terkemuka dari komunitas BTC. Satoshi juga menyebut Gavin Andresen sebagai pengembang utama. Diperkirakan Nakamoto memiliki sekitar satu juta Bitcoin, yang jumlahnya mencapai sekitar $ 3,6 miliar per September 2017.

Siapa yang mengendalikan Bitcoin? 
Menurut Gavin Andresen, hal pertama yang ia fokuskan setelah Nakamoto pindah dari proyek adalah desentralisasi lebih lanjut. Andersen menginginkan Bitcoin untuk melanjutkan keberadaannya secara mandiri. Bagi banyak orang, keunggulan utama Bitcoin adalah kebebasannya dari pemerintah dunia, bank, dan perusahaan. Tidak ada otoritas yang dapat mengganggu transaksi BTC, mengenakan biaya transaksi atau mengambil uang dari orang yang memilikinya.

Selain itu, gerakan Bitcoin sangat transparan - setiap transaksi disimpan dalam buku besar publik terdistribusi yang disebut Blockchain. Pada dasarnya, sementara Bitcoin tidak dikendalikan oleh jaringan manapun, Bitcoin memberikan penggunanya kontrol total atas kepemilikan keuangan mereka.

Cara Dan Sistem Kerja Bitcoin 
Seorang pengguna hanya bisa melihat jumlah Bitcoin di dompetnya dan hasil transaksi yang dilakukan. Di belakang layar, jaringan Bitcoin berbagi buku besar publik yang disebut "rantai blok". Buku besar ini berisi setiap transaksi yang pernah diproses.
Catatan transaksi digital digabungkan menjadi "blok". Jika seseorang mencoba mengubah hanya satu huruf atau angka di blok transaksi, itu juga akan mempengaruhi semua blok berikut. Karena itu buku besar publik, kesalahan atau upaya penipuan dapat dengan mudah dilihat dan diperbaiki oleh siapa pun.

Dompet pengguna dapat memverifikasi validitas setiap transaksi. Keaslian setiap transaksi dilindungi oleh tanda tangan digital yang sesuai dengan alamat pengiriman. Karena proses verifikasi dan tergantung pada platform perdagangan, mungkin diperlukan beberapa menit untuk menyelesaikan transaksi BTC. Protokol Bitcoin dirancang sehingga setiap blok membutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk menambang.

Subscribe to receive free email updates: