IPO Saham Saudi Aramco Tidak Terlalu Terburu Buru


IPO Saudi Aramco seharusnya menjadi landasan rencana ambisius Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk membuka gerbang bagi investasi asing di kerajaan itu. Tetapi belum ada tanda-tanda investasi besar-besaran disana. Raksasa minyak negara bagian itu mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa penawaran umum perdana akan menjadi yang terbesar dalam sejarah, meningkatkan $25,6 miliar.

Penawaran ini akan melampaui  Alibaba di New York pada 2014 silam. nilai Aramco sebesar $1,7 triliun - masih jauh dari tujuan sang pangeran senilai $2 triliun. Namun banyak investor global yang fokus pada pasar negara berkembang akan menjauh ketika Aramco memulai debutnya di bursa Riyadh, yang diharapkan minggu depan, menurut informasi yang diberikan kepada Reuters oleh 26 manajer aset utama di luar kawasan Teluk yang secara kolektif mengelola lebih dari $7 triliun.

Sebagian besar manajer dana aktif mengatakan bahwa mereka kemungkinan akan menghindari IPO, mengutip kekhawatiran yang terus-menerus tentang risiko seputar tata kelola, lingkungan dan geopolitik regional. Semua manajer pasif, yang melacak indeks tertentu daripada membuat panggilan investasi tertentu, juga mengatakan mereka tidak akan membeli saham dalam penawaran.

Tetapi sebagian besar dari mereka cenderung secara rutin menjadi investor ketika saham dimasukkan ke dalam indeks penyedia benchmark MSCI, FTSE Russell dan S&P, sebuah perkembangan yang akan terjadi pada awal Desember.

Subscribe to receive free email updates: