UNICEF Meminta Gamer PC untuk Menambang Ethereum dan Menyumbangkannya ke Anak-anak Suriah

UNICEF (United Nations International Children's Emergency Fund) telah memulai usaha amal baru untuk anak-anak di Suriah, UNICEF meminta para gamer PC untuk menggunakan komputer mereka untuk menambang Ethereum dan menyumbangkan penghasilan mereka ke Anak-anak di Suriah.

Kampanye amal selama dua bulan yang dimulai 2 Februari, yang dijuluki Game Chaingers, ditujukan untuk para gamer yang menggunakan kartu grafis tingkat tinggi yang mampu melakukan penambangan Criptocurrency, mengubah kartu menjadi "alat kemanusiaan:" 

"Hari ini, koleksi kemanusiaan sering meminta orang yang sama dengan metode yang sama, namun kripto dan pendekatan revolusioner mereka adalah kesempatan untuk mengumpulkan dana secara berbeda. Pernahkah Anda mendengar tentang Bitcoin? Etika itu sama, kecuali bahwa Anda bisa lebih mudah 'menambang' koin Ethereum melalui komputer Anda dan uang itu akan langsung masuk ke dompet UNICEF. "

Sumbangan bekerja dengan cara berikut: 
Ketika para gamers yang berpartisipasi beristirahat dari komputer mereka atau pergi tidur, mereka dapat mengaktifkan program penambangan Ethereum di UNICEF, sehingga menyumbang tanpa memberikan apapun kecuali akses ke kekuatan pemrosesan komputer mereka. 

"Dengan penggunaan pertambangan kita menciptakan kesempatan bagi mereka yang tidak dapat memberi atau tidak pernah memiliki kesempatan untuk melakukannya."


Statistik Game Chaingers saat ini menunjukkan total 360 kontributor, 44 di antaranya saat ini aktif pada saat pers, yang telah menambang hampir 900 euro untuk bantuan kemanusiaan bagi anak-anak Suriah, dan Menurut informasi proyek situs web tersebut, 8,3 juta anak di Suriah dan negara-negara perbatasan membutuhkan pertolongan darurat yang vital. 

UNICEF akan menggunakan Ethereum yang disumbangkan untuk memberi akses anak-anak ini ke layanan air, pendidikan, kesehatan dan kebersihan. Ini bukan pertama kalinya UNICEF berpikir untuk menggabungkan kripto dan bantuan kemanusiaan.

Pada bulan Januari 2017, UNICEF mempresentasikan "Donercoin" di London Blockchain Week, sebuah program berbasis Blockchain yang ditujukan untuk menciptakan transparansi dalam bantuan global dengan mendigitalkan sumbangan. Baru-baru ini, pada bulan Agustus 2017, UNICEF Ventures, sebuah cabang dari organisasi induk, mulai menguji kontrak cerdas Ethereum dan juga untuk meningkatkan transparansi transfer aset.

Pineapple Fund, sebuah badan amal berbasis-Bitcoin yang didirikan oleh seorang Anonymous, juga telah menghasilkan banyak sumbangan di Bitcoin ke sejumlah organisasi filantropi dalam beberapa bulan terakhir. Menurut situs mereka, IMF berencana untuk memberikan total $ 86 juta yang keseluruhannya digunakan untuk amal. 

Anda seorang gammers dan Berminat Menyumbang dan melakukan Amal ke Anak-Anak Suriah dengan Menambang Ethereum? , silahkan Kunjungi website https://www.chaingers.io/

Subscribe to receive free email updates: