Maskapai Penerbangan Jepang, Akan Terima Bitcoin Sebagai Alat Pembayaran


Peach Aviation, maskapai bertarif rendah di Jepang, telah memastikan bahwa rencana mereka untuk mengizinkan Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran hanya tertunda, tidak dibatalkan.

Peach Aviation pada awalnya mengumumkan pada bulan Mei 2017 bahwa pelanggan dapat menggunakan Bitcoin sebagai metode pembayaran pada akhir tahun. Namun, pada Desember 2017, rencananya ditunda sampai Maret 2018. Maskapai ini telah bermitra dengan Cripto Exchange BITpoint Jepang. Lebih jauh untuk sistem pembayaran BTC yang baru serta rencana untuk membuka ATM Bitcoin di bandara-bandara di sekitar Jepang akan direalisasikan ketika persiapan sudah matang. 

Jepang telah mengakui Bitcoin sebagai metode pembayaran legal di negara ini sejak April 2017. Perusahaan penyiaran Jepang NHK World telah menerbitkan sebuah artikel minggu lalu, kemudian dihapus, yang mengutip pejabat Peach Aviation yang mempertanyakan keandalan cryptocurrency setelah Market Exchange Jepang Coincheck diretas seharga $ 534 juta di NEM, dan mengingat ketidakstabilan pasar baru-baru ini .

Menanggapi rumor bahwa Peach Aviation tidak akan menindaklanjutinya dengan opsi pembayaran BTC mereka setelah artikel NHK, maskapai tersebut menolak pembatalan tersebut di situs mereka, dengan menyatakan:

"Ada beberapa laporan hari ini di perusahaan kami yang mencabut rencananya untuk memungkinkan tiket pesawat dibeli dengan Bitcoin; Namun, ini bukan sesuatu yang diumumkan oleh perusahaan kami dan bukan fakta. Kami sedang mempertimbangkan periode awal kami untuk memperkenalkan layanan semacam itu. "

Peach Aviation bukanlah yang pertama untuk menerima Bitcoin sebagai pembayaran pada bisnis penerbangan. Pada bulan Juli 2017, AirBaltic menambahkan opsi untuk membeli penerbangan dengan BTC. Singapore Airlines baru-baru ini 5 Februari 2018, mengumumkan aplikasi frequent flyer berbasis Blockchain yang akan dirilis pada Agustus 2018.

Subscribe to receive free email updates: