Atlet Olimpiade Pertama Yang Menerima Bayaran Via Criptocurrency

Atlet skateboard panjang Kanada Ted-Jan Bloemen adalah atlet Olimpiade pertama yang harus dibayar menggunakan mata uang virtual Cripto, hal ini senada setelah beliau menandatangani kesepakatan sponsor dengan jaringan sosial Criptocurrency pada pengembang real dan virtual CEEK VR. Pemegang rekor dunia ganda, yang saat ini bersaing di Olimpiade Pyeongchang, mengumumkan kemitraan unik ini melalui Twitter.



Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Bloemen akan menerima kompensasi di Cripto karena mendokumentasikan perjalanan Olimpiadenya di onG.Social dan muncul dalam Pengalaman Virtual 360 ° di CEEK VR. Terlepas dari fluktuasi cripto yang terus-menerus dan tidak dapat diprediksi, Bloemen mengungkapkan kepercayaannya dalam kemitraan tersebut, menguraikan fakta bahwa dia dibayar sebagian secara tunai:

"Bagi saya, risiko sebenarnya tidak mendapatkan apapun tidak ada, karena saya sudah mendapat sedikit uang dari situ. Dan kombinasi itu membuat sponsor ini benar-benar menyenangkan, benar. "

Bloemen baru-baru ini berkompetisi dalam event skating setinggi 5.000 meter, dan telah memenangkan medali perak. Dia ditetapkan untuk meluncur di balapan 10.000 meter pada 15 Februari mendatang.

Meskipun Bloemen mungkin memegang gelar pesaing Olimpiade pertama di dunia yang dibayar dengan Cripto, dia bukan satu-satunya atlet yang menerima pembayaran di Cripto. Beberapa minggu yang lalu, sebuah klub sepak bola Turki amatir menjadi berita utama setelah menandatangani apa yang diyakini sebagai pemain pertama yang dibayar dengan Bitcoin. Sponsor Criptocurrency dalam olahraga juga kian hari semakin berkembang. 

Bulan lalu, Arsenal Football Club mengumumkan kemitraan dengan CashBet Coin, sebuah token yang dirancang untuk iGaming. Kemitraan semacam itu menunjukkan bahwa cryptocurrencies terus mendapatkan dukungan di seluruh dunia.

Subscribe to receive free email updates: