Bank Sentral Singapura Memasukan Bitcoin Ke Dalam Regulasi Tunggal Untuk Layanan Pembayaran


Otoritas Moneter Singapura dan bank sentral negara tersebut, terus mendesak peraturan yang akan membawa segelintir layanan pembayaran eceran, termasuk pertukaran bitcoin dan Criptocurrency di bawah undang-undang tunggal. Dengan pengumuman pada hari Selasa, Otoritas Moneter Singapura (MAS) meluncurkan konsultasi kedua mengenai Bill Layanan Pembayarannya, sebuah jaringan peraturan pembayaran yang mengusulkan untuk merampingkan peraturan semua layanan pembayaran berdasarkan undang-undang tunggal. Khususnya, RUU yang diusulkan juga berusaha menghadirkan layanan mata uang virtual, seperti platform pertukaran bitcoin, di bawah pengawasan peraturan. 

Sebagai regulator, MAS akan memiliki pengawasan untuk melihat risiko pencucian uang dan risiko terorisme serta menjamin perlindungan bagi dana konsumen.Ketika diberlakukan, perusahaan pembayaran, serta pertukaran bitcoin, hanya diminta untuk memegang satu lisensi di bawah kerangka peraturan baru."Kerangka baru ini akan memperluas cakupan peraturan untuk memasukkan transfer uang dalam negeri, akuisisi pedagang atau pembelian dan penjualan mata uang virtual," demikian kutipan dari pengumuman MAS.

 "Hanya aktivitas pembayaran yang dihadapi oleh pelanggan atau pedagang, memproses dana atau memperoleh transaksi, dan menimbulkan masalah peraturan yang relevan perlu dilisensikan.

"Direktur pengelola MAS Ravi Menon mengatakan tentang kerangka kerja tersebut: 

"Kami ingin menerapkan peraturan peraturan yang berwawasan ke depan untuk mendorong penerapan solusi pembayaran e-payment yang lebih luas. Kerangka kerja berbasis novel, berbasis aktivitas ini bertujuan untuk memenuhi persyaratan peraturan dengan ukuran yang tepat untuk mengatasi risiko yang ditimbulkan oleh aktivitas pembayaran tertentu. Ini akan membantu melindungi konsumen dan merchant sekaligus menciptakan lingkungan yang kondusif untuk inovasi dalam layanan pembayaran"

Konsultasi kedua sekarang terbuka untuk umpan balik publik dan akan berjalan sampai 8 Januari 2018. Sementara bank terbesar di Singapura (milik negara) DBS yang diberi label dalam beberapa minggu terakhir menyatakan bahwa ini merupakan skema ponzi, sedangkan kepala bank sentral Menon menyoroti potensi Criptocurrency di luar serangkaian nilai dalam aplikasi seperti pembayaran lintas batas. 

 "Jika [pengiriman uang lintas negara] melewati blokir menggunakan Criptocurrency, itu bisa menghasilkan keuntungan," kata Menon. "Itu seharusnya menjadi pertanyaan, bukan apakah bitcoin atau ethereum naik nilainya atau tidak," tambahnya, bersikeras bahwa bitcoin itu sendiri tidak menimbulkan risiko yang memerlukan peraturan. Sebaliknya, aktivitas di sekitarnya, seperti pertukaran bitcoin atau platform trading yang akan melihat regulasi, menurut bankir sentral.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bank Sentral Singapura Memasukan Bitcoin Ke Dalam Regulasi Tunggal Untuk Layanan Pembayaran"

Posting Komentar